Sunday, May 01, 2011

Regret

Pada suatu hari dimana itu adalah hari paling indah bagiku dan dirinya. Tak ada hari yang membahagiakan ku selain hari itu. Aku mendapatkan seseorang yang sangat berarti dihidupku. Dia bernama gio. Gio adalah seseorang yang mulai hari itu membuat waktu-waktu ku menjadi sempurna. Tapi setelah lama ku jalani hubungan bersamanya, tak sedikitpun halangan dan juga rintangan datang. Yang seakan ingin membuat hubungan ini berantakan...

"Aku sayang banget sama kamu"
"Aku juga sayang" jawab gio.

Setiap kata itu terucapkan banyak tanda tanya kenapa? Kenapa? Dan kenapa?
Kenapa hanya sebuah ucapan yang gio berikan kenapa dia ga pernah ngelakuin sesuatu yang buat aku merasa istimewa?
Kenapa gio selalu bilang, "maaf aku ga bisa ngebahagiain kamu sampe saat ini".
Kenapa ga pernah dicoba?

Dua bulan, tiga bulan, lima bulan....

Ga pernah berubah, gio selalu mengucap dan ga pernah ngasih bukti fisik. Kenapa gio ga pernah mau berusahaa buat bahagiain orang yang katanya dia sayang. Padahal banyak banget sesuatu yang udah aku kasih ke dia itu cuma buat dia seneng. Semuanya cinta dan sayang buat gio.

Seiring berjalannya hubungan ini...
Tujuh bulan, sembilan bulan kemudian

Aku sakit. Pusing yang berlebihan serta muntah. Itu membuatku drop dan selalu mengeluh ke gio. Dan gio bilang, "aku ga tau harus gimana, udah ga usah ngeluh mending kamu istirahat. Kalo ngeluh terus mana bisa sembuh"
Kata-kata gio itu yang bikin aku ga pernah ngeluh ke dia lagi. Dan sekarang aku cuma ngeluh rasa sakit itu sendiri tanpa harus ada yang tau. Pusing muntah itu ga sembuh-sembuh juga. Itu tetep ada sampe sekarang.

Tanpa sepengetahuan gio dan orang-orang rumah aku konsultasi ke dokter.
Kaget sih enggak tapi cuma mikirin kedepannya aja. Kata dokter itu aku kanker otak. Katanya sih udah lumayan parah. Aku tetap tenang dan berpura-pura seakan-akan ga ada penyakit ini. Ga ada penyembuhnya, tapi bisa dikurangi rasa sakitnya.

Tiga bulan sudah menderita ini dan harus bulak-balik ke dokter. Gio tetep sama ga ada perubahan. Gio ga pernah gasih sesuatu yang aku mau, padahal aku cuma mau mawar. Cuma mawar aja ga dikasih. banyak juga sih yang aku pengen tapi aku juga tau pasti gio ga bisa ngasih itu. Cintanya gio hanya sebuah kata-kata. Aku juga ga mau ngasih tau penyakit ini ke dia, nanti sifatnya yang cuek ke aku berubah drastis tiba-tiba lagi. Aku ga mau dia kasianin aku karena aku sakit. Aku maunya dia peduli sama aku mau itu aku sakit atau sehat. Semua perempuan butuh perhatian kan? Sama, aku juga butuh perhatian.
Pas saat itu terakhir masuk sekolah, aku drop banget. Ga bisa ngapa-ngapain. Aku cuma bisa tidur, lemes banget bener-bener ga ada energi sama sekali. Dan hari itu juga aku dibawa kerumah sakit. Aku dibawa ke ICU, padahal bagi aku sakit ini ga sesakit rasanya dicuekin gio.
Gio dateng kerumah sakit, dia nemuin aku. “kamu sakit apa? Kenapa ga bilanng ke aku kalo kamu sakit” gio nanya. “Aku emang sengaja ga bilang sama kamu, kan kata kamu aku ga boleh ngeluh kalo lagi sakit”. Gio cuma diem aja.
Besoknya aku tambah drop. Dan gio ga tau ada dimana. Di sisi lain ternyata gio lagi main sama temennya. Ternyata bener ya, demi teman segala sesuatu yang lain ditinggalkan.
Gio, ga pernah ngerasa bersalah apa ya? Ga pernah ngerasa udah nyakitin perasaan aku? Disini aku udah berdaya lagi, udah ga bisa bahagiain gio lagi, ga bisa beliin sesuatu yang gio butuhin lagi. Aku sekarang cuma nunggu kapan aku perginya. Sekarang aku koma, ga bisa liat gio, ga bisa liat mama papa, ga bisa liat sahabat aku.
Hari itu juga gio dateng, nemuin aku yang udah diam beku. Gio nangis, gio bilang “maafin aku, sampe kamu sakit gini aku belom biasa bahagiain kamu, sampe kamu koma gini aku ga bisa ngasih sesuatu yang kamu mau, aku ga mau kamu ninggalin aku, kamu bangun dong, aku janji aku bakal bahagiain, aku nyesel selalu nyuekin kamu. Maafin aku, setiap aku salah dan kamu marah aku malah diemin kamu berhari-hari. Maaafin akuu, aku nyeseel. Aku sayang banget samaa kamu”. Tanpa sadar aku juga nangis.
Gio, maafin aku. Mungkin aku juga ga bisa sama-sama sama kamu lagi. Mungkin ini pelajaran juga buat kamu karena udah nyia-nyiain orang yang udah saying banget sama kamu. Aku juga tau kamu pasti bisa tanpa aku. Ga usah nangis, ga usah nyesel ga ada yang salah. Semuanya udah terjadi…
Paginya aku udah ga ada dirumah sakit lagi pas gio dateng. Yang ternyata aku udah dikubur. Aku udah ga ada lagi. Aku udah pergi ninggalin semuanya.
THE END.
NB: Cerita ini cuma khalayan aja ga ada kebeneran dari isi cerita ini.